Breaking News

KPU Sumbar Kerjasama Dengan Pengurus Wilayah Pelajar Islam Indonesia Sumbar Sekaitan 'Sosialisasi dan Pendidikan Pemilu Serentak Tahun 2024'


Padang(Sumbar), FIGURNEWS.COM --

Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi Sumatera Barat (Sumbar) bersama Pengurus Wilayah Pelajar Islam Indonesia Sumbar gelar Sosialisasi dan Pendidikan Pemilih Pemilu Serentak Tahun 2024, Kamis 10 November 2022 di Whiz Prime Hotel Khatib Sulaiman Padang.

Acara tersebut dihadiri Ketua KPU Sumbar Yanuk  Sri Mulyani sebagai Narasumber dan juga beberapa dari anggota KPU Sumbar juga sebagai Narasumber dalam kegiatan tersebut. 

Sedangkan dari Pengurus Wilayah Pelajar Islam Indonesia Sumbar juga dihadiri oleh Ketua Pengurus Pelajar Islam Islam Sumbar berserta Pengurusnya, diantaranya Ketua Umum Kevin Prayoga, Sekretaris Umum Hasbi Fahmi, Korwil Anisa Febriani, Esa Kurnia, Hendra Al Aziz, Chairul Nisa dan juga para anggota PPI Sumbar.

Dalam hal ini, Ketua KPU Sumbar Yanuk Sri Mulyani menyampaikan berbagai masukan serta arahan sekaitan Pemilu Serentak yang akan dilaksanakan Tahun 2024. 

Izwaryani dari anggota KPU Sumbar sebagai narasumber dalam Sosialisasi dan Pendidikan Pemilih Pemilu Serentak Tahun 2024. Berbagai hal yang disampaikan pada perserta dalam acara tersebut sekaitan Pemilu Serentak Tahun 2024. 

Para perserta sangat antusias dalam mengikuti acara tersebut, dengan adanya sosialisasi yang di adakan oleh KPU Sumbar merupakan bentuk 'EDUKASI BAGI PMILIH PEMULA' maupun bagi masyarakat luas di Wilayah Sumbar.

Dalam hal ini, para pe serta juga menyampaikan Deklarasi Pemilu yang digelar tahun 2024. 


DEKLARASI PEMILU PII SUMBAR

Keberhasilan penyelenggaraan Pemilu  2024 merupakan agenda penting dalam proses pembangunan masa depan bangsa dan negara. Oleh karena itu di tengah perjuangan untuk keluar dari krisis dan masa transisi yang berkepanjangan ini, Pemilu Capres dan Cawapres pada tahun 2024 diharapkan akan menjadi awal baru terciptanya pemilihan umum yang bersih untuk menyambut era kepemimpinan baru di Indonesia. Berdasarkan pemahaman tersebut dan diiringi rasa tanggung jawab kepada bangsa dan negara maka perlu diyakini hal-hal sebagai berikut:

1. Bahwa sistem demokrasi merupakan pilihan terbaik di antara pilihan yang ada dalam mewujudkan sebuah pengelolaan pemerintahan (governance) yang akan membawa pada kemajuan bangsa dan negara.  Oleh karena itu, bangsa  Indonesia dihimbau untuk tidak ragu terhadap sistem dan proses demokrasi yang tengah dijalankan dan jadikan  Pemilu sebagai momentum perbaikan masa depan bangsa.

2. Bahwa sistem pemerintahan presidentil yang dipilih langsung oleh rakyat adalah cara terbaik untuk melakukan seleksi kepemimpinan nasional, Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum pasal 222 yang berbunyi “Pasangan Calon diusulkan oleh Partai Politik atau Gabungan Partai Politik Peserta Pemilu yang memenuhi persyaratan perolehan kursi paling sedikit 20% (dua puluh persen) dari jumlah kursi DPR atau memperoleh 25% (dua puluh lima persen) dari suara sah secara nasional pada Pemilu anggota DPR sebelumnya

Hanya ada satu partai yang memiliki perolehan suara diatas 20%, hal ini berarti partai lainnya harus berkoalisi untuk bisa mengusung capres dan cawapres.

Pasangan Calon diusulkan oleh Partai Politik atau Gabungan Partai Politik Peserta Pemilu yang memenuhi persyaratan perolehan kursi paling sedikit 20 persen dari jumlah kursi DPR atau memperoleh 25 persen dari suara sah secara nasional pada Pemilu anggota DPR sebelumnya," bunyi pasal 222 UU Pemilu

3. Bahwa apabila penyimpangan tersebut dibiarkan tanpa ada koreksi pencegahan maka akan terus terjadi tindakan-tindakan elit politik yang berpotensi mencederai hakekat demokrasi dimana kedaulatan murni ada di tangan rakyat. Untuk itu diperlukan sebuah gerakan nasional dari berbagai komponen bangsa yang masih memiliki komitmen terhadap tegaknya demokrasi di Indonesia, untuk  mencegah terabaikannya aspirasi dan suara rakyat oleh tindakan pragmatis para elit politik yang hanya mendahulukan kepentingan mereka sendiri.

4. Bahwa dalam melaksanakan pengamanan penyelenggaraan Pemilu 2024, PW PII Sumatera Barat bersama KPU, Panwaslu serta aparat penegak hukum berkomitmen untuk bertindak tegas terhadap pelanggaran yang dilakukan peserta Pemilu Capres/Cawapres 2024 tanpa memandang kedudukan apapun, termasuk penyalahgunaan mesin kekuasaan dan tindakan yang bertentangan dengan nilai etika dan moralitas serta perbuatan tercela seperti penyuapan, politik uang (money politics). Untuk mencegah penyimpangan  ini, seluruh lapisan rakyat Indonesia diajak untuk turut serta aktif mengawasi jalannya pelaksanaan Pemilu termasuk tahapan penghitungan agar tidak terjadi manipulasi penghitungan suara, sehingga Pemilu 2024 dapat berjalan dengan jujur dan adil.

5. Bahwa dengan ridho Allah Ta'ala Tuhan Yang Maha Kuasa  serta dukungan rakyat Indonesia yang menginginkan terwujudnya sebuah perubahan yang hakiki serta didorong oleh semangat untuk selalu memperjuangkan aspirasi dan suara rakyat, maka pada hari ini kami yang berkumpul untuk  menyatakan diri, menyatukan langkah dan menggabungkan diri dan berkomitmen menjadi garda terdepan untuk meningkatkan partisipasi politik terkhusus pada generasi muda maka dari itu kami deklarasikan PW PII Sumatera Barat sebagai Duta Pemilu Sumatera Barat untuk Indonesia pada umumnya. # An.



 




Tidak ada komentar

PT. Figur Anugrah Media Mengucapkan: Selamat datang di www.Figurnews.com, Terima kasih telah berkunjung.. Semoga anda senang! Tertanda Pemred: Yuamran Andre