Breaking News

Kurang dari 50% Pasien Asma Merasa Kondisinya Dikelola Dengan Baik, Studi Economist Impact Menemukan


Sebuah studi dan survei baru oleh Economist Impact, dengan dukungan GSK, menunjukkan pekerjaan berkelanjutan yang perlu dilakukan untuk meningkatkan kualitas hidup orang yang hidup dengan asma.

LONDON, INGGRIS , Figurnews.com -- 

Dalam 15 tahun terakhir, prevalensi asma meningkat sekitar 3,6%. Dampak covid-19 telah membuat banyak orang rentan, dengan 56% responden survei menyatakan bahwa pandemi telah membuat pengelolaan asma mereka menjadi lebih sulit. Sama seperti sistem kesehatan yang berusaha memulihkan diri dan dengan anggaran yang jauh lebih ramping, perubahan iklim menambah tekanan lebih lanjut. Sangat perlu ada tanggapan global yang terkoordinasi untuk mengelola kondisi dengan lebih baik.

Asma yang tidak terkontrol memiliki beban ekonomi yang jauh lebih tinggi daripada asma yang dikelola dengan baik. Orang dewasa dengan eksaserbasi asma yang sering membutuhkan lebih banyak perawatan di rumah sakit, dan juga mengalami kehilangan hari kerja dan kehilangan produktivitas pada tingkat yang lebih tinggi (rata-rata 13 hari setahun). Bandingkan dengan mereka dengan asma terkontrol, yang tingkat ini mirip dengan orang sehat.

Inisiatif Kesiapan Kesehatan Pernapasan (FURTHER) MASA DEPAN adalah upaya yang relevan secara global untuk menjawab pertanyaan penting tentang lanskap masa depan penyakit pernapasan kronis. Setiap napas yang Anda ambil: Mengambil suara pasien LEBIH LANJUT dalam perjalanan asma mereka adalah laporan yang berfokus pada asma, diluncurkan hari ini di ERS International Congress 2022. Laporan tersebut menyoroti masalah yang terus-menerus dalam mendapatkan perawatan dan solusi yang konsisten dan berkualitas tinggi untuk masalah pernapasan , salah satu penyakit tidak menular yang paling umum dan merusak secara ekonomi di dunia.

Economist Impact melakukan survei terhadap pasien asma di 13 negara , melihat bagaimana mereka memandang pengobatan mereka saat ini, serta harapan apa yang mereka miliki untuk perawatan di masa depan.

Temuan kunci dari survei pasien:

Lebih dari 20% responden telah dua kali dirawat di rumah sakit karena alasan terkait asma

Kurang dari 50% responden merasa puas dengan rencana perawatan asma mereka saat ini, atau merasa bahwa kondisi mereka dikelola dengan baik

Sekitar 30% pasien mengklaim bahwa mereka tidak mematuhi pengobatan yang ditentukan karena kendala keuangan

74% berharap ada pendidikan pasien asma yang lebih baik di komunitas mereka

Lebih dari sepertiga responden menyatakan minatnya pada pilihan perawatan ramah lingkungan seperti inhaler hijau

Tidak ada standar emas untuk diagnosis asma, dan pilihan serta pendekatan pengobatan dapat bervariasi. Survei ini menyoroti beberapa kebutuhan dan kesenjangan sepanjang perjalanan asma pasien yang masih ada, dan menjamin upaya lanjutan untuk meningkatkan perawatan asma.

Bersamaan dengan survei, inisiatif LEBIH LANJUT menyatukan para ahli dari seluruh komunitas ilmiah, medis, dan pasien untuk membahas dan mendiskusikan keadaan perawatan asma saat ini dan menetapkan empat rekomendasi yang dapat ditindaklanjuti untuk memberi manfaat bagi pasien secara global.

1. Edukasi pasien sehingga mereka dapat membantu diri mereka sendiri

Diperkirakan 70-90% orang yang menggunakan inhaler asma melakukan kesalahan dalam penggunaan. Panel melaporkan bahwa kurangnya pendidikan pasien merupakan faktor yang berpengaruh dalam salah urus asma secara global. Sangat penting untuk memastikan pendidikan yang lebih baik bagi pasien asma sehingga mereka memiliki pemahaman yang lebih baik tentang penyakit mereka, pemicunya dan pengobatannya. Bersama dengan HCP, pasien kemudian dapat benar-benar berpartisipasi dalam perawatan mereka dan menemukan rencana yang paling cocok untuk mereka. Pemberdayaan pasien memastikan bahwa suara pasien dihargai dan rencana perawatan dapat dipatuhi. Ini bukan tentang pasien yang memiliki otonomi pengambilan keputusan tentang kapan harus minum obat atau bereaksi terhadap gejala, tetapi tentang melengkapi mereka dengan sumber daya dan alat untuk lebih memahami dan mengelola kondisi mereka.

2. Memberikan pedoman yang jelas dan sederhana untuk HCP secara global

Panel ahli sepakat bahwa kepatuhan terhadap pedoman nasional dan global dalam praktiknya sangat buruk, misalnya, satu penelitian mengungkapkan bahwa hanya 40% dokter di Hong Kong yang mengikuti pedoman untuk meresepkan dan menilai pengendalian asma. Hal ini sebagian disebabkan oleh pedoman saat ini yang tidak dapat diakses, layak secara finansial, ringkas, atau cukup praktis bagi sebagian besar dokter. Pendidikan yang lebih baik untuk dokter seputar asma diperlukan agar asma dapat didiagnosis sedini mungkin, serta memastikan resep dan rekomendasi pengobatan yang akurat untuk pasien yang hidup dengan asma. Pelatihan dalam konsep seputar komunikasi motivasi dapat memungkinkan dokter untuk lebih memahami kebutuhan pasien dan alasan ketidakpatuhan, dan menyesuaikan informasi dan saran yang sesuai.

3. Keragaman dalam pedoman perawatan klinis dan pasien

Arah dan fokus pedoman sering didikte oleh kelompok inti ahli dan spesialis dan sangat bergantung pada data dari uji klinis acak. Akibatnya, pedoman seringkali tidak ramah pasien, atau diterima dengan baik atau diadopsi oleh komunitas asma yang lebih luas. Proses pengembangan dan penyebaran pedoman idealnya harus melibatkan komunikasi dan interaksi reguler antara spesialis, dokter umum dan pasien untuk menilai nilai dan kebutuhan mereka.

4. Fokus baru pada perawatan asma yang holistik dan dipersonalisasi

Mengingat kompleksitas asma, dan komplikasi lebih lanjut yang dapat ditimbulkan oleh komorbiditas pada manajemennya, penting bahwa keputusan pengobatan mengadopsi pendekatan perawatan yang holistik, multidisiplin, dan berpusat pada pasien. Perawatan yang konsisten, preventif dan proaktif merupakan landasan manajemen asma dan mengubah perilaku pasien untuk mengoptimalkan pengendalian faktor risiko adalah kuncinya. Penggunaan rencana tindakan asma yang dipersonalisasi (PAAPs) dapat memastikan bahwa kontrol asma dan kualitas hidup yang lebih baik dapat dicapai melalui pertimbangan kompleksitas individu dan konteks yang dapat berdampak pada pengelolaan asma berdasarkan kasus per kasus.

Mengomentari laporan tersebut, Rob Cook, Direktur Klinis, Kebijakan Kesehatan dan wawasan di Economist Impact, mengatakan: "Ada banyak kemajuan dalam pengobatan asma, banyak di antaranya telah secara dramatis meningkatkan kualitas hidup pasien. Namun demikian, dengan faktor eksternal yang memperburuk gejala, adalah tugas kita untuk terus berjuang untuk perawatan yang lebih baik. Dengan memeriksa standar dan pedoman global, kita dapat mendorong masa depan kedokteran – rencana perawatan yang dipersonalisasi. Saat teknologi baru dan lebih ramah lingkungan datang ke pasar, ini adalah hal yang menarik waktu untuk menyusun kembali advokasi pasien dalam skala global."

#. By.Media OutReach - 6 September 2022  


Tidak ada komentar

PT. Figur Anugrah Media Mengucapkan: Selamat datang di www.Figurnews.com, Terima kasih telah berkunjung.. Semoga anda senang! Tertanda Pemred: Yuamran Andre