Breaking News

Seminar Nasional ISEI 2022, Wapres Sampaikan Empat Gagasan Wujudkan Keadilan Ekonomi


Wapres Ma’ruf Amin (Foto: BPMI Setwapres)

Jakarta, Figurnews.com --

Wakil Presiden (Wapres) Ma’ruf Amin menekankan perlunya strategi yang baik dalam mewujudkan keadilan ekonomi bagi seluruh rakyat Indonesia. Keadilan ekonomi merupakan mandat yang diwariskan oleh para pendiri bangsa, seperti yang termaktub dalam Pancasila dan Undang-undang Dasar (UUD) 1945.

“Gagasan yang tajam dan dalam dibutuhkan agar sumber daya ekonomi bisa dimanfaatkan untuk menopang tujuan tersebut,” ujar Wapres dalam Sidang Pleno Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia (ISEI) XXII dan Seminar Nasional ISEI Tahun 2022, di Jakarta, Rabu (24/08/2022).

Wapres menambahkan, kemajuan ekonomi yang begitu pesat dicapai oleh Indonesia tidak boleh memunculkan ketimpangan dan kepincangan di masyarakat. Wapres pun menyampaikan empat gagasan dalam pemanfaatan sumber daya ekonomi untuk mewujudkan keadilan ekonomi bagi masyarakat.

“Pertama, memapankan suplai dan rantai pasok kebutuhan pokok. Ketersediaan bahan kebutuhan pokok ini sangat penting dan harus dipastikan, sehingga tidak memunculkan gangguan pasokan di akar rumput,” ujarnya.

Stabilitas ekonomi yang paling mendasar, imbuh Wapres, salah satunya ditandai dengan terjaminnya kebutuhan pokok masyarakat, khususnya pangan.

“Kedua, mendesain bauran kebijakan fiskal dan moneter yang efektif. Kehati-hatian dalam menyusun kebijakan fiskal dan moneter dalam menjaga stabilitas makroekonomi dan sektor keuangan menjadi langkah penting untuk mencegah risiko krisis,” ujarnya.

Dengan kehati-hatian dalam menyusun bauran kebijakan tersebut, Wapres berharap dapat memberikan keberpijakan pada kepentingan nasional dan sensitif terhadap kelompok masyarakat menengah ke bawah.

“Ketiga, memperkuat inovasi dan digitalisasi untuk mendorong pertumbuhan ekonomi inklusif,” kata Wapres.

Menurut Wapres, inovasi dan digitalisasi menjadi penting, khususnya sejak pandemi COVID-19 yang telah melahirkan berbagai cara kerja baru di seluruh tatanan kehidupan. Dengan penguatan pada inovasi dan digitalisasi dalam jangka panjang, diharapkan dapat menjangkau kelompok masyarakat di seluruh pelosok Indonesia yang dapat mengurangi ketimpangan ekonomi.

“Selanjutnya, mendorong pemerataan dan keadilan ekonomi,” ujarnya.

Wapres menjelaskan, sejumlah upaya yang dapat terus dilakukan oleh para pemangku kepentingan untuk mendorong pemerataan ini, di antaranya dengan mempromosikan bangun usaha koperasi, membatasi penguasaan lahan, akses modal bagi pelaku UMKM, penguasaan BUMN terhadap cabang-cabang produksi yang penting bagi negara, dan industrialisasi perdesaan yang berbasis sumber daya lokal.

Menutup sambutannya, Wapres berpesan kepada seluruh anggota ISEI untuk terus menjalankan fungsinya sebagai pakar ekonomi dalam mewujudkan tujuan besar Indonesia, yaitu pemerataan keadilan ekonomi di seluruh negeri.

“ISEI yang anggotanya merupakan para pemikir ekonomi yang tersebar di berbagai institusi, tentunya memegang peran vital untuk menghadirkan gagasan yang segar dalam menata perekonomian nasional yang lebih kokoh. Saya mengharapkan Seminar Nasional 2022 ini ISEI dapat melahirkan pemikiran yang cemerlang dan mempunyai nilai guna bagi pembangunan ekonomi nasional yang inklusif dan bermartabat di masa depan,” pungkasnya.

Sebelumnya, Ketua Umum ISEI Perry Warjiyo mengajak seluruh peserta yang hadir untuk menyukseskan acara ini agar hasilnya dapat benar-benar diimplementasikan secara nyata.

“Kita tidak boleh lengah. Dunia bergejolak. Tema (acara) ini (bertujuan) bagaimana ISEI bisa menggagas dan memperkuat untuk sinergi akademisi, bisnis, government (pemerintah) di pusat maupun daerah. Mari kita perkuat ISEI agar ekononomi dan Indonesia hebat,” ujar Perry yang juga merupakan Gubernur Bank Indonesia ini. (BPMI SETWAPRES/UN)




 

Tidak ada komentar

PT. Figur Anugrah Media Mengucapkan: Selamat datang di www.Figurnews.com, Terima kasih telah berkunjung.. Semoga anda senang! Tertanda Pemred: Yuamran Andre