Breaking News

Indafikri Mendapat Fakta Jelas saat Sidang Saksi di PN Sekayu


MUBA, Figurnews.com - Dalam perkara kasus diduga pencurian buah kelapa sawit dilahan plasma divisi 2 Desa Gajah mati, Kecamatan Serasan Jaya, Kabupaten Musi Banyuasin, yang dituduhkan  atas nama Zam zami Bin Epan Sorlin berbuntut panjang.

Hal ini, menindaklanjuti yang sebelumnya Kuasa Hukum Zam zami Bin Epan Sorlin, yaitu Indafikri SH mengajukan gugatan praperadilan kepada Kapolda Sumatera Selatan (Sumsel) dan Kapolres Musi Banyuasin (Muba) melalui Pengadilan Negeri (PN) Sekayu dalam Perkara Praperadilan Nomor 3/Pid.Pra/2022/PN SKY atas nama kliennya Zam zami Bin Epan Sorlin, Kamis (30/6/2022) lalu.

Maka dalam perkara ini, atas keterangan 5 saksi dalam  persidangan lanjutan yang digelar di Pengadilan Negeri (PN) sekayu, Selasa (2/8/2022) sore tadi.Indafikri SH yang didampingi oleh partner nya Yurnelis SH menjelaskan, bahwa dari hasil persidangan tadi, menurut keterangan saksi menjadi fakta jelas bahwa, ada 2 SK yaitu, SK 416 dan SK 1191 tahun 2012. Dari hasil rapat pihak Pemda, SK 416 itu dinyatakan legal bukan orang perorangan.

"Nah, untuk SK 416 itu pernah dilakukan indentifikasi oleh tim yang dibentuk oleh warga itu sendiri, didalamnya yaitu ada orang Gatri, ada pihak pertanahan dan ada dari pihak pemda. Jadi, dari hasil indentifikasi ada titik koordinat. Ini tanah siapa, milik siapa dan jumlahnya berapa, letaknya di mana," jelasnya Indafikri saat diwawancarai Figurnews.com di PN Sekayu (2/8).

Menurutnya, justru SK 1191 dari hasil keterangan saksi menyebutkan tidak ada hasil identifikasi . saksi dari disbun menyatakan  harus ada hasil identifikasi karena ini perintah izin lokasi.Sedangkan,  SK 1191 hanya berdasarkan SPH dan letaknya di muara Sabak dan muara Sungai Rambutan , adalah masuk  wilayah Serasan Jaya.

" Inikan jadi tumpang tindih lahannya 1 (Satu) SK nya 2(dua). Ini harus di klaerkan kalau tidak diambil musyawarah atau solusi dari pihak pemerintah dalam hal ini  konflik  akan terus berkepanjangan," tegasnya.

Untuk itu singkat cerita, Indafikri meminta , melalui kasus  ini hendaknya pemerintah serius menangani persolan konflik pertanahan jangan sampai masyarakat yang jadi korban dan jangan sampai hanya mementingkan kepentingan pribadi atau kelompoknya.

" Kemudian, dari sinilah bahwa dua kelompok ini saling mengklaim, satu sisi diwakili oleh  CBS bahwa lahan tersebut milik CBS dan disisi lain PT Gatri merekalah yang menanamnya. Kemudian ada kelompok lain  juga yang mengklaim  bersama GPI . Terus , lahan ini sebenarnya milik siapa .Tapi, berdasarkan keterangan saksi  dari mulai tanam PT Gatri lah yang mengambil  hasil keuntungan ini  serta masih banyak  lagi fakta -  fakta jelas yang dapat  kita buktikan dalam persidangan selanjutnya  hingga putusan," pungkasnya.(Dr)

Editor posting :  DARMANTO 

Tidak ada komentar

PT. Figur Anugrah Media Mengucapkan: Selamat datang di www.Figurnews.com, Terima kasih telah berkunjung.. Semoga anda senang! Tertanda Pemred: Yuamran Andre