Breaking News

Kongres Fatayat NU ke XVI, HD dan Prabowo Sepakat Jika Kaum Perempuan Ujung Tombak Kemajuan Negara



PALEMBANG, Figurnews.com, - 

Fatayat Nahdlatul Ulama (NU) melakukan transisi kepemimpinan pada tahun 2022. Dimana transisi kepemimpinan itu dilakukan melalui Kongres Fatayat NU ke XVI yang digelar di Dinning Hall Jakabaring Sport City (JSC) Palembang, Jum'at (15/07/2022).

Kongres ke XVI yang berlangsung pada 14 Juli -17 Juli 2022 tersebut dibuka oleh Wakil Presiden RI KH Ma'ruf melalui virtual dan dihadiri langsung oleh Gubernur Sumsel H Herman Deru.

Dalam sambutannya, Herman Deru mengaku bahagia ibu kota Palembang dipilih sebagai tuan rumah kongres tersebut.

"Kami sebagai warga Sumsel tentu menyambut baik kongres ini. Ini merupakan kebahagiaan kami ditunjuk sebagai tuan rumah," kata Herman Deru.

Dia menyebut, kongres ke XVI Fatayat NU tentu akan semakin meningkatkan potensi Sumsel khususnya Kota Palembang di berbagai sektor.

"Ditunjuknya Palembang sebagai tuan rumah tentu tidak salah. Apalagi, Fatayat NU juga memiliki misi dalam membantu kesejahteraan masyarakat. Dan tentunya gelaran besar Fatayat NU ini merupakan salah satu cara membantu masyarakat khususnya UMKM," terangnya.

Sebab, lanjutnya, kongres tersebut tidak hanya akan menghasilkan pemimpin yang mampu membawa Fatayat NU lebih baik lagi, tapi juga akan berdampak bagi pemulihan ekonomi masyarakat Palembang sebagai tuan rumah.

Apalagi, Herman Deru mengatakan, Fatayat NU yang diisi kaum perempuan Islam memiliki peran mendasar diberbagai bidang.

"Kita akui, peran Fatayat ini sangat penting. Fatayat NU memiliki peran mendasar dan sentral dalam kemajuan bangsa ini. Mulai dari bidang agama dan lainnya. Fatayat bisa menjadi ujung tombak kemajuan," terangnya.

Dia berharap, melalui kongres ini, organisasi sayap perempuan muda NU bisa menghasilkan pemimpin hebat yang dapat meneruskan cita-cita organisasi.

"Kita harapkan pemimpin yang dihasilkan nantinya dapat membawa kemajuan bagi Fatayat NU. Teruskan juga program kerja yang telah dibuat oleh pemimpin terdahulu," imbuhnya.

Sebelumnya, Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin mengapresiasi karena banyaknya kader perempuan muda Islam yang tergabung dalam Fatayat NU.

"Kita berharap Fatayat NU ini dapat terus memberikan kontribusi signifikan sehingga upaya Indonesia menjadi negara makmur dapat segera terwujud," katanya.

Dia juga bersyukur, perempuan di Indonesia diberikan kesempatan setara dengan laki-laki di segala bidang.

"Perempuan kita diberikan kesempatan yang sama baik untuk mengenyam pendidikan maupun menduduki posisi strategis di dalam karirnya dan ini harus dimanfaatkan," bebernya.

Namun kesempatan itu, lanjutnya, belum dimanfaatkan dengan baik oleh perempuan, khususnya di wilayah terpencil.

"Butuh upaya keras untuk memajukan perempuan. Saya mendorong Fatayat dalam menyukseskan terkait isu pemberdayaan perempuan tersebut. Fatayat harus memanfaatkan peluang untuk meningkatkan daya saing perempuan sehingga seluruh umat Islam baik laki-laki maupun perempuan dapat bangkit bersama. Kita punya tanggung jawab untuk meneruskan visi Islam," sebutnya.

Kongres XVI Fatayat NU rupanya dihadiri juga secara langsung oleh Menteri Pertahanan RI Prabowo Subianto.

Pada kesempatan itu, Prabowo mengatakan, Fatayat NU juga memiliki andil dalam menjaga pertahanan negar. Termasuk juga dalam memajukan bangsa.

"Kita sepakat, kaum perempuan adalah ujung tombak dari pertahanan dan kemajuan negara ini. Perempuan berperan mendidik generasi penerus bangsa. Jika pendidikan itu lemah, maka bangsa ini juga akan lemah," bebernya.

Kendati demikian, menjaga pertahanan negara merupakan kewajiban semua pihak.

"Ketahanan dan kemajuan negara ini kewajiban bersama. Jika kita tidak bisa melindungi wilayah kita, bagaimana kita bisa mensejahterakan masyarakat. Jadi semua harus bergerak dan saling membantu," sebutnya.

Sementara itu, Ketua Umum Pimpinan Pusat Fatayat NU Anggia Ermarini mengatakan, sejauh ini Fatayat NU telah berupaya maksimal memberikan kontribusi dalam membangun perempuan Indonesia yang hebat.

"Kita sudah melakukan banyak aksi dan resolusi. Kita mulai dari penguatan lembaga yang memang menjadi visi kami,"tuturnya.

Termasuk juga mengedepankan berbagai program yang bisa menduniakan Fatayat NU.

"Berbagai misi kita lakukan mulai dari penguatan ekonomi hingga mengedukasi dakwa kreatif yang juga menjadi fokus. Fatayat mempunyai majelis di masing-masing daerah yang bertanggung jawab memajukan daerah tersebut," paparnya.

Saat ini, sebutnya, masing-masing program kerja di berbagai bidang sudah berjalan dengan baik.

"Semoga kedepan hal itu dapat terus dilajutkan sehingga manfaat untuk masyarakat dapat berkesinambungan," pungkasnya. 

Diketahui, Kongres XVI Fatayat NU dihadiri perwakilan 480 pimpinan wilayah dari 34 provinsi di Indonesia.

Kongres itu sendiri memiliki agenda utama yakni memilih ketua umum untuk lima tahun ke depan yaitu periode 2022-2027. Selain itu, kongres akan merancang arah gerak organisasi dan program kerja selama lima tahun.

Hadir dalam kesempatan itu, Ketua MPR RI Jazilul Fawaid, AK Menhan Bidang Jemenhan Letjen TNI (Purn) Sjafrie Sjamsoeddin, AK Menhan Bidang Matra Laut Laksdya TNI (Purn) Didit, Staf Menhan, Wakil Gubernur Lampung Hj. Chusnunia Chalim, Forkompimda Sumsel, dan Bupati dan Walikota di Sumsel.(*)

Tidak ada komentar

PT. Figur Anugrah Media Mengucapkan: Selamat datang di www.Figurnews.com, Terima kasih telah berkunjung.. Semoga anda senang! Tertanda Pemred: Yuamran Andre