Breaking News

Pemkot Palembang Gelar Rakor Tim Percepatan Stunting


Palembang, Figurnews.com,-

Sebagai kota yang berkomitmen dalam rangka pendampingan konseling dan pemeriksaan kesehatan 3 bulan pra nikah, Palembang satu-satunya kota yang pertama kali di Indonesia melakukan percepatan pencegahan stunting. Melalui kegiatan rapat koordinasi tim Percepatan Stunting, bersama Deputi Bidang Keluarga Sejahtera dan Pemberdayaan Keluarga BKKBN RI, Pemerintah kota Palembang beserta Dinas terkait, berkomitmen untuk mensukseskan program percepatan penurunan stunting di kota empek-empek ini.

Menurut Wakil Walikota Palembang, Fitrianti Agustinda peran semua pihak baik instansi terkait, camat, lurah, tim penggerak PKK setempat serta peran Forum CSR dapat mendukung rencana aksi nasional Percepatan Penurunan Angka stunting di Indonesia (RAN–PASTI).

"Ya tentunya pekerjaan ini tidak serta merta ditanggung oleh dinas terkait, namun seluruh elemen dan prangkat dinas harus turun bersama mengatasinya. Saat ini salah satu persoalan yang perlu menjadi perhatian dalam membentuk generasi yang berkualitas adalah adanya resiko stunting,"katanya ketua percepatan Stunting kota Palembang, kamis (31/03/2022) saat pembukaan rapat koordinasi penurunan stunting di ruang rapat Parameswara kota Palembang.

ia juga menambahkan Dinas Pengendalian Penduduk Keluarga Berencana Kota Palembang saat ini membentuk Tim Percepatan penurunan stunting tingkat kota Palembang, sudah terbentuk tim percepatan penurunan stunting di 18 Kecamatan dan 107 Kelurahan se Kota Palembang. Dan Kota Palembang sudah membentuk Tim Pendampingan Keluarga (TPK) sebanyak 980 Tim yang berjumlah 2940 Kader dan Bidan yang tersebar di 18 Kecamatan dan 107 Kelurahan se Kota Palembang.

Ditempat yang sama Deputi KSPK BKKBN Nopian Andustin , membenarkan jika komitmen ini dibangun oleh atas gagasan ibu Wakil Walikota, karena Palembang telah komitmen dalam rangka pendampingan konseling dan pemeriksaan kesehatan 3 bulan pra nikah, maka dari itu kota yang terkenal dengan kuliner pempek ini adalah salah satu kota yang pertama di Indonesia melakukan percepatan pencegahan stunting.

"Tadi saya sudah sampaikan kepada kepala BKKBN, bahwa ini merupakan langkah strategis yang luar biasa, inovasi yang dibangun berdasarkan komitmen yang secara bersama ditandatangani oleh kepala Kantor Urusan Agama Kota Palembang dan camat se- Kota Palembang. 

lanjutnya, dalam proses menuju pernikahan nanti dari Kantor Urusan Agama (KUA) setempat akan memeriksa hasil pemeriksaan 3 bulan pra nikah bagi calon pengantin melalui aplikasi elektronik siap menikah,"jelasnya.

Ia juga menghimbau kepada masyarakat yang akan melangsungkan pernikahan agar segera melakukan pemeriksaan. Dilain hal ia juga memberikan contoh, bagimana kasus mereka yang sudah terlanjur hamil diluar nikah atau dijodohkan, masih tetap diperiksa guna menghindari anaknya stunting.

"Ya untuk idealnya kepada pasangan yang akan segera melakukan pernikahan agar bersama memeriksakan kesehatanya kepuskesmas terdekat. Meliputi apa saja pemeriksaan tersebut salah satunya yaitu berat badan kedua calon pengantin apakah sesuai atau tidak. Jika semua memenuhi persyaratan maka sudah siap untuk menikah dan hamil,"tutupnya. (*)

Tidak ada komentar

PT. Figur Anugrah Media Mengucapkan: Selamat datang di www.Figurnews.com, Terima kasih telah berkunjung.. Semoga anda senang! Tertanda Pemred: Yuamran Andre