Breaking News

Gubernur: Bantai Adat Akan Jadi Event Nasional, Sekitar 120 Kerbau Dibantai, Jelang Puasa Ramadhan 1443 H

 


Merangin Jambi Figurnews.com-Rencananya sekitar 120 kerbau dengan berbagai ukuran postur tubuh, akan dibantai secara massal oleh ribuan masyarakat di Rantau Panjang Kabupaten Merangin usai Sholat Subuh Rabu (30/3).

Tradisi bantai adat yang menjadi agenda tahunan warga setempat tersebut, secara resmi dibuka Gubernur Jambi H Al Haris didampingi Bupati Merangin H Mashuri dan Sekda Fajarman di lahan Bantai Adat milik Pemkab Merangin, Selasa (29/3).

‘’Budaya Bantai Adat yang dimeriahkan dengan berbagai kegiatan keagamaan ini, kedepannya akan menjadi event resmi nasional. Disini ada simbol budaya dan kegiatan agama yang disatukan,’’ujar Gubernur Jambi saat membuka acara Bantai Adat.

Budayanya lanjut gubernur, tidak hanya membantai ratusan kerbau, tapi juga ada memanggang 1.000 batang lemang, pertandingan Silek dan kegiatan lainnya di Rumah Tuo Rantau Panjang.

Sedangkan kegiatan keagamaannya Pawai Ta’ruf anak-anak khatam Al Quran secara massal yang mengelilingi Pasar Rantau Panjang dan berbagai keagamaan lain yang tak kalah menarik.

‘’Sangat banyak budaya Islam di Provinsi Jambi yang bisa diangkat menjadi event nasional. Adat Melayu Islam di kawasan Tabir ini memang sangat luar biasa, karena sudah dilakukan dari dulu secara turun temurun,’’terang Gubernur dibenarkan Bupati.

Bupati Merangin H Mashuri menambahkan, peninggalan leluhur seperti Budaya Bantai Adat Rantau Panjang Tabir tersebut, wajib dilestarikan. Penyelenggaraannya dari tahun ke tahun  harus terus meningkat.

‘’Para genersi muda milenia kita wajib terus kita libatkan, sehingga mereka jadi tahun dan kenal dengan budayanya sendiri. Jika generasi muda milenia kita paham dan tahun Budaya Bantai Adat ini, Insya Allah akan terus lestari,’’terang Bupati.

( Umar Khatab )

Tidak ada komentar

PT. Figur Anugrah Media Mengucapkan: Selamat datang di www.Figurnews.com, Terima kasih telah berkunjung.. Semoga anda senang! Tertanda Pemred: Yuamran Andre