Breaking News

 


Pemkab Pasaman Dan Pemkab 50 Kota Tandatangani Naskah Kesepakatan Untuk Mewujudkan Pembangunan Jalan Bonjol - Suliki

 


Pasaman,(Sumbar) figurnews.com

Program mewujudkan impian masyarakat Kabupaten Pasaman, satu persatu dimulai pelaksanaanya di awal jabatan Bupati H. Benny Utama. Kendati pembangunan physiknya baru dimulai melalui APBD 2022, namun sejumlah tahapan dan proses ke arah perwujudan program, sudah dijalankan. 

"Kita ingin mengubah stigma Pasaman sebagai daerah pinggir, dengan membuka banyak akses langsung ke sejumlah daerah luar," ujar Bupati Pasaman, Benny Utama.  


Hal tersebut disampaikan Bupati Benny Utama usai penandatanganan naskah kesepakatan bersama antara Pemerintah Kabupaten Pasaman dengan Pemkab. 50 Kota, tentang kerjasama antar daerah, di aula Kantor Bupati, daerah Sarilamak, Selasa (13/7/21).


Naskah kesepakatan yang ditanda tangani  Bupati 50 Kota Safarudin Dt. Bandaro Rajo dan Bupati Benny Utama, mempertegas komitmen ke dua daerah untuk secara bersama-sama memulai progres pembangunan jalan penghubung dari Tanjung Bungo, Nagari Ganggo Hilia, Bonjol ke Nagari Gunuang Omeh, Suliki. 


Bupati Benny Utama menjelaskan, kerjasama ini merupakan bentuk kesungguhan Pemkab Pasaman dan 50 Kota. 


"Sebenarnya jalan penghubung antar dua kabupaten adalah kewenangan provinsi, dan alhamdulillah teman-teman kami anggota komisi IV DPRD Sumbar, hadir saat ini," ujarnya.


Dijelaskan Bupati Benny, jalan penghubung ini memberi dampak ekonomi bagi kedua daerah, disamping historis masa perjuangan PDRI, sekaligus juga meningkatan silaturahmi hubungan yang sudah dekat selama ini, akan jadi lebih dekat.


"Setelah penandatangan ini, akan ada tindak lanjut nyata kelapangan, survey kondisi, dan menentukan titik mana paling bagus. Dan di Pasaman sudah masuk dalam RPJMD 2021-2026 dan Pemprov juga sudah menjadikan program strategis," jelas Benny Utama.


Dijelaskan secara ekonomi, pasar terbesar produk andalan Pasaman, seperti jagung dan ikan, di distribusikan ke Payakumbuh, 50 Kota dan Riau. 


"Butuh biaya besar, karena harus melawati Kabupaten Agam dan Bukit Tinggi. Diharapkan dengan selesainya nanti, biaya distribusi dan jarak akan terpangkas, dan berimbas provit lebih bagi masyarakat Pasaman," jelasnya.


Dalam pidato di aula Kantor Bupati 50 Kota, Bupati Pasaman mengucapkan terimakasih atas terealisasinya naskah kerjasama antar daerah, dan minta Pemkab. 50 Kota bisa saling bersinergi memulai tahapannya, mengingat waktu tersedia hingga akhir 2021, tidaklah banyak.


"Hitungan sementara, panjang jalan 15 kilometer, dengan lebar 16 meter. Namun tim survey akan turun terlebih dahulu melakukan hitungan teknis dan mematok rute yang akan dibangun. Prinsipnya kita mencari rute terpendek, elevasi yang landai dan minim tikungan," tutupnya. (Erik Takana)

Tidak ada komentar

PT. Figur Anugrah Media Mengucapkan: Selamat datang di www.Figurnews.com, Terima kasih telah berkunjung.. Semoga anda senang! Tertanda Pemred: Yuamran Andre