Breaking News

 


Tingkatkan Nilai Tambah Peternak, Bupati Eka Putra Dukung LPMM Kembangkan Ternak Kerbau Minang dan Dadih

 


Tanah Datar, Figurnews.com

Bupati Eka Putra menyambut baik rencana pengembangan ternak kerbau Minang dan dadih untuk meningkatkan ekonomi masyarakat.

Ini diungkapkannya saat menerima kunjungan tim yang tergabung dalam Lembaga Pembangunan Masyarakat Minang (LPMM) di rumah dinas Indo Jolito, Jum’at (18/06/2021).

Didampingi Ketua TP PKK Ny. Lise Eka Putra, Bupati Eka Putra mengapresiasi semangat srikandi-srikandi akademisi dan peneliti Unand ini melaksanakan programnya sebagai bentuk pengabdian masyarakat.

“Pemerintah daerah menyambut baik program pengembangan ternak kerbau Minang sekaligus dadih yang digagas LPMM untuk meningkatkan perekonomian masyarakat. Ini sejalan dengan program pemerintah daerah yang juga sedang mengusulkan pengadaan kerbau untuk Tanah Datar,” sampai bupati.

Lebih lanjut bupati katakan kedua program ini nantinya bisa saling disinergikan antara pemerintah daerah dengan perguruan tinggi yang punya fungsi pengabdian masyarakat.

“Apa yang sudah dijalankan dan sedang dikembangkan, kami atas nama pemerintah daerah menyampaikan terima kasih dan mendukung sepenuhnya kesuksesan pengembangan ternak kerbau Minang sebagai jenis unggul sekaligus meningkatkan produksi dadih yang banyak manfaat untuk kesehatan,” harap bupati. 

Bupati katakan diri dan keluarganya tidak asing dengan dadih karena semenjak kecil sudah mengkonsumsi dadih.

“Saya besar karena dadih, ini juga tradisi keluarga kami, dikonsumsi dan juga dijual. Jadi saya sangat bersyukur dengan program LPMM. Saya imbau masyarakat tidak menyia-nyiakan program LPMM ini,” ungkapnya.

Sementara Ketua LPMM Prof. drh. Endang Purwati MS, PhD menjelaskan program ini sudah berlangsung semenjak tahun 2017 yang berlokasi di Lintau Buo Utara.

“Pada awalnya kita kembangkan ternak kerbau lokal untuk hasilkan dadih namun produksi susunya sedikit, maka tahun 2021, LPMM yang terdiri unsur lintas perguruan tinggi denga Prof dr Fasli Jalal Rektor Universitas Yarsi Jakarta selaku pembina dan Prof Sumadi dari UGM sebagai pengawas, mengembangkan ternak kerbau Minang, perkawinan kerbau lokal dengan kerbau Murrah,” urainya.

Prof Endang jelaskan berdasarkan hasil penelitian dadih sangat bermanfaat untuk kesehatan. 

“Status kesehatan sangat dipengaruhi oleh komposisi mikrobiota usus. Keseimbangan mikrobiota ini bisa dimodifikasi dengan memberikan probiotik atau bakteri baik. Probiotik yang mudah dan murah di Sumatera Barat adalah dadih yang berasal dari susu kerbau yang difermentasi dalam buluh bambu selama 2-3 hari. Penelitian tentang nilai gizi dadih Tanjung Bonai Lintau juga sudah dilakukan, dibandingkan dadih tempat lain, Dadih Tanjung Bonai mempunyai kualitas terbaik,” urainya.

Hasil riset juga menyebutkan, sebut Prof Endang, pemberian dadih pada ibu hamil dan dilanjutkan pada anak setelah enam bulan ternyata bisa sebagai upaya mencegah stunting.  

Lebih lanjut Prof. Endang katakan saat ini sebanyak 20 ekor kerbau lokal milik masyarakat Tanjung Bonai Lintau Buo Utara dan 5 ekor milik LPMM dalam proses sendimentasi bibit kerbau Murrah.

“Mudah-mudahan bisa berjalan baik dan lahir bibit unggul yang nanti dinamakan kerbau Minang, menghasilkan susu yang lebih banyak. Juga langkah ke depan akan dilakukan diversifikasi dadih. Kita harapkan terjadi perubahan, peningkatan, pengembangan atau nilai tambah peternakan kerbau penghasil dadih,” pungkasnya.    

Turut hadir juga pada kesempatan itu tim LPMM Prof Salam Aritonang, MS, Dr.dr. Susmiati M. Biomed dan Dr. Elly Roza, MS sementara Dr. Helmizar, SKM. M.Biomed dan dr. Asrawati Nurdi, S.pA (K) berhalangan hadir. (SUTAN/Hms)

Tidak ada komentar

PT. Figur Anugrah Media Mengucapkan: Selamat datang di www.Figurnews.com, Terima kasih telah berkunjung.. Semoga anda senang! Tertanda Pemred: Yuamran Andre