Breaking News

 

 
 

 

Tetapkan Skor PPH Dinas Pangan Kota Solok Gelar Rapat Bersama


Solok, figurnews,com -

Dalam rangka menetapkan skor Pola Pangan Harapan (PPH) tahun 2021, Dinas Pangan Kota Solok mengadakan rapat bersama tim penyusunan buku PPH yang terdiri dari Dinas Pangan, Badan Pusat Statistik, Bappeda dan Dinas Kesehatan Kota Solok, pada Kamis lalu bertempat di Ruang Rapat Dinas Pangan Kota Solok.(30/6) 

Kepala Dinas Pangan Ir. Kusnadi menuturkan, “PPH merupakan susunan beragam pangan berdasarkan provinsi keseimbangan energi dari 9 kelompok pangan dengan mempertimbangkan segi daya terima, ketersediaan pangan, ekonomi, budaya dan agama. PPH juga salah satu parameter sederhana untuk menilai tingkat keanekaragaman dan mutu gizi ketersediaan dan konsumsi pangan penduduk di suatu wilayah”.

“Kegunaan pola pangan harapan (PPH) yaitu menilai situasi konsumsi atau ketersediaan pangan, baik jumlah dan komposisi atau keragaman pangan dan perencanaan konsumsi atau ketersediaan pangan. Secara umum yang dimaksud PPH adalah keberagaman pangan yang dikonsumsi. Semakin beragam semakin tinggi nilai PPH nya,” jelasnya.

Maksimal nilai 100. Namun hingga saat ini belum ada daerah dengan perolehan nilai demikian. Adapun sumber data untuk penghitungan pola pangan harapan (PPH) yaitu data konsumsi pangan, seperti, data primer yakni data yang langsung diambil melalui wawancara dengan responden, contohnya hasil survey konsumsi pangan dengan metode recall 2x 24 jam.

Kemudian, data sekunder adalah data hasil publikasi suatu instansi atau lembaga, contohnya survey diet total publikasi Kementerian Kesehatan, survey sosial ekonomi nasional, (susenas, modul konsumsi) publikasi BPS. 

Data angka kecukupan gizi yang merupakan nilai kebutuhan rata-rata zat gizi tertentu yang harus dipenuhi setiap hari bagi hampir semua orang dengan karakteristik tertentu yang meliputi umur, jenis kelamin, tingkat aktivitas fisik dan kondisi fisiologis untuk hidup sehat. Angka Kecukupan Gizi (AKG) ditetapkan melalui forum Widyakarya Nasional Pangan dan Gizi (WNPG) yang kemudian disahkan melalui Permenkes. 

Sementara itu Kasi Konsumsi Pangan Lin Kurnia, menjelaskan, “berdasarkan hal tersebut, dapat dilakukan proses penghitungan Pola Pangan Harapan (PPH), yaitu dengan cara menghitung konsumsi aktual jenis pangan, persen konsumsi aktual, tingkat konsumsi energi setiap kelompok pangan, mengalikan % AKE dengan bobot setiap kelompok pangan, skor PPH setiap kelompok pangan dan total skor PPH, jika Skor AKE > Skor Maks, skor PPH = skor Maksimum, dan sebaliknya”.

“Untuk saat ini, angka PPH masih dalam penetapan oleh tim, menunggu hasil input data PPH ke aplikasi. Jika sudah keluar, nanti dipublikasikan,” ungkapnya. (Ayu) 

Tidak ada komentar

PT. Figur Anugrah Media Mengucapkan: Selamat datang di www.Figurnews.com, Terima kasih telah berkunjung.. Semoga anda senang! Tertanda Pemred: Yuamran Andre