Breaking News

Wabup Tanah Datar Ajak Masyarakat Cegah dan Putus Mata Rantai Covid-19

Kab. Tanah Datar(Sumbar),FN - Wakil Bupati Tanah Datar, Zuldafri Dharma mengajak masyarakat untuk giat melakukan pencegahan dan memutus mata rantai Penyebaran virus Corona (Covid-19). Karena dari  hari ke hari penyebaran Virus Corona semakin meningkat di beberapa wilayah di Indonesia. Bagi daerah yang belum ditemukan positif Covid-19 diminta tetap waspada dan meningkatkan kesiapsiagaan.

Hal tersebut disampaikan Wabup Zuldafri pada saat menghadiri  rapat di Posko Penanganan Covid-19, Rabu, 25 Maret 2020. Rapat ini digelar sebagai bahan evaluasi, Gugus Tugas Tanah Datar yang turut dihadiri anggota Gugus Tugas termasuk jajaran TNI dan Polri.

“Melaksanakan pola hidup bersih dan sehat, sangat dianjurkan serta menghindari keramaian dengan lebih banyak beraktifitas di rumah,” ucap Wabup.

Wabup juga meminta orang tua mengawasi aktifitas anak-anak usai dikeluarkan kebijakan proses belajar secara daring.

“Kepada pengelola objek wisata, pengelola rumah makan dan restoran, hotel atau penginapan, pengurus masjid dan mushalla agar melakukan pembersihan,” pesannya.

“Untuk iven atau agenda daerah yang melibatkan orang banyak seperti kegiatan keagamaan, pacu jawi, buru babi dan lainnyaa agar ditunda,” ungkapnya.

Sekda  Tanah Datar Irwandi juga mengatakan walaupun saat ini kasus positif Covid-19 belum ada di Tanah Datar, upaya pencegahan baik melalui sosialisasi, edukasi dan aksi terus dilakukan.

“Tidak harus menunggu ada kasus yang positif baru bergerak, upaya pencegahan melalui edukasi, sosialisasi termasuk penyemprotan desinfektan dilakukan secara berkala,” ungkap Irwandi.

Irwandi juga berharap peran serta aktif camat dan walinagari mendukung pencegahan masuknya virus ke Tanah Datar.

“Dengan adanya kebijakan meliburkan aktivitas belajar di sekolah dan perguruan tinggi, adanya potensi pulangnya anak kemenakan kita dari luar daerah atau warga yang baru balik dari daerah terkonfirmasi pandemi Corona. Ini harus disikapi dengan serius, dengan kepatuhan memeriksakan diri ke puskesmas terdekat,” sampainya.

Sementara itu Kadis Kesehatan Tanah Datar,  dr. Yesrita Zedrianis mengatakan, persoalan ketersediaan Alat Pelindung Diri (APD) khususnya baju pelindung di puskesmas dan rumah sakit. “Kita sudah cek ke produsen namun baru bisa diakomodir paling cepat tiga bulan,” sampainya.

Dr. Yesrita juga melaporkan kondisi sampai hari ini (Senin-red) di Tanah Datar, jumlah Orang Dalam Pemantauan (ODP) 54 orang dan Pasien Dalam Pengawasan (PDP) 2 orang dan alhamdulillah belum ada yang dinyatakan positif.

Ketua DPRD Roni Mulyadi Dt. Bungsu  juga menyampaikan terima kasih kepada pemerintah daerah, TNI dan Polri yang telah membentuk posko gugus tugas.

“Atas nama masyarakat Tanah Datar, DPRD akan memberikan dukungan pelaksanaan kegiatan dalam pencegahan dan penanganan baik secara politis ataupun kebijakan anggaran,” ucapnya.

Roni Mulyadi Dt. Bungsu juga menghimbau masyarakat  agar mengikuti dan melaksanakan dengan sungguh-sungguh himbauan Pemerintah Daerah.

“Harapannya, kita semua jadi pahlawan keselamatan sehingga Tanah Datar terhindar dari virus Corona,” ucapnya. (Hendri)

No comments

PT. Figur Anugrah Media Mengucapkan: Selamat datang di www.Figurnews.com, Terima kasih telah berkunjung.. Semoga anda senang! Tertanda Pemred: Yuamran Andre