Breaking News

*Paus Vatikan Kunjungi Maroko, Ini Pesan Lengkap Paus Fransiskus ke Rakyat Maroko*

Rabat,FN - Yang Mulia Paus Fransiskus, Pemimpin Tertinggi Umat Katholik dari Vatikan, melakukan kunjungan resmi selama dua hari ke Kerajaan Maroko, 29-30 Maret 2019, lalu. Dalam lawatan tersebut, Sri Paus disambut langsung oleh Raja Maroko, Yang Mulia King Mohammed VI bersama para pembesar kerajaan dan rakyat Maroko.

Pada kesempatan tersebut, Paus Fransiskus menyampaikan pidato pada upacara penyambutan resmi yang diadakan untuk menghormatinya di Esplanade Masjid Hassan, Sabtu, 30/3. Dalam pidatonya, Paus mengungkapkan kegembiraannya dapat mengunjungi dan bertemu Raja serta rakyat Maroko. Berikut pidato lengkap Sri Paus di depan rakyat Maroko.

"Yang Mulia Raja Maroko,
Yang Mulia Otoritas Terhormat Kerajaan Maroko, Anggota Korps Diplomatik,
Para sahabat semua!

As-Salam Alaikum!

Saya senang menginjakkan kaki di negara ini yang dipenuhi dengan keindahan alam, sementara pada saat yang sama melestarikan jejak peradaban kuno dan menjadi saksi sejarah yang panjang dan menakjubkan. Sebelumnya, saya ingin mengucapkan terima kasih yang mendalam kepada Yang Mulia Raja Mohammed VI atas undangannya yang baik, atas sambutan hangat yang telah ia berikan kepada saya atas nama seluruh rakyat Maroko, dan, khususnya, atas perkenalannya yang ramah.

Bagi saya, kunjungan ini adalah kesempatan untuk bersuka-cita dan bersyukur, karena memungkinkan saya untuk melihat secara langsung kekayaan tanah Anda, rakyat Anda, dan tradisi Anda. Saya juga bersyukur bahwa kunjungan saya menawarkan kesempatan yang signifikan untuk memajukan dialog antar agama dan saling pengertian di antara para pengikut kedua agama kami, saat kami memperingati – pada jarak delapan abad – pertemuan bersejarah antara Santo Fransiskus Assisi dan Sultan al-Malik al-Kamil. Peristiwa kenabian itu menunjukkan bahwa keberanian untuk bertemu satu sama lain dan mengulurkan tangan persahabatan adalah jalan damai dan harmoni bagi umat manusia, sedangkan ekstremisme dan kebencian menyebabkan perpecahan dan kehancuran. Adalah harapan saya bahwa rasa saling menghargai, rasa hormat, dan kerja sama kita akan membantu memperkuat ikatan persahabatan yang tulus, dan memungkinkan komunitas kita untuk mempersiapkan masa depan yang lebih baik bagi generasi mendatang.

Di negeri ini, jembatan alami antara Afrika dan Eropa, saya ingin menegaskan sekali lagi kebutuhan kita akan kerja sama dalam memberikan dorongan baru untuk membangun dunia solidaritas yang lebih besar, ditandai dengan upaya yang jujur, berani, dan tak tergantikan untuk mempromosikan dialog yang terhormat. kekayaan dan kekhasan masing-masing orang dan setiap individu. Kita semua dipanggil untuk menghadapi tantangan ini, terutama pada saat ini, ketika perbedaan kita dan kurangnya pengetahuan timbal balik kita dieksploitasi sebagai penyebab konflik dan perpecahan.

Jika kita ingin, untuk berbagi dalam membangun masyarakat yang terbuka, persaudaraan dan menghormati perbedaan, sangat penting untuk menumbuhkan budaya dialog dan mematuhinya tanpa gagal, untuk mengadopsi kerjasama timbal balik sebagai kode perilaku dan pemahaman timbal balik kita. sebagai metode dan standar kami.

Kita dipanggil untuk menempuh jalan ini tanpa lelah, dalam upaya saling membantu mengatasi ketegangan dan kesalah pahaman, klise, dan stereotip yang menimbulkan ketakutan dan pertentangan. Dengan cara ini, kami akan mendorong tumbuhnya semangat kerja sama yang berbuah dan penuh hormat. Sangat penting juga bahwa fanatisme dan ekstremisme dilawan oleh solidaritas dari semua orang percaya, yang didasarkan pada nilai-nilai bersama yang agung yang mengilhami tindakan kita.

Untuk alasan ini, saya senang bahwa saya akan segera mengunjungi Institut Mohammed VI untuk Pelatihan Imam, Morchidine dan Morchidate. Didirikan oleh Yang Mulia, Institut berupaya memberikan pelatihan yang efektif dan sehat untuk memerangi semua bentuk ekstremisme, yang seringkali mengarah pada kekerasan dan terorisme, dan yang, dalam hal apa pun, merupakan pelanggaran terhadap agama dan terhadap Tuhan sendiri. Kita tahu betapa pentingnya menyediakan persiapan yang cocok untuk para pemimpin agama di masa depan, jika kita ingin membangkitkan semangat religius yang tulus di jantung generasi mendatang.

Dialog yang otentik, kemudian, membuat kita lebih menghargai pentingnya agama untuk membangun jembatan antara orang-orang dan berhasil menghadapi tantangan yang saya sebutkan di atas. Sementara menghormati perbedaan-perbedaan kita, iman kepada Allah menuntun kita untuk mengakui martabat utama setiap manusia, serta hak-haknya yang tidak dapat dicabut. Kami percaya bahwa Tuhan menciptakan manusia yang setara dalam hak, kewajiban, dan martabat, dan ia memanggil mereka untuk hidup sebagai saudara dan saudari dan untuk menyebarkan nilai-nilai kebaikan, cinta, dan kedamaian.

Itulah sebabnya kebebasan hati nurani dan kebebasan beragama - yang tidak terbatas pada kebebasan beribadah saja, tetapi memungkinkan semua orang untuk hidup sesuai dengan keyakinan agama mereka - tidak terpisahkan terkait dengan martabat manusia. Dalam hal ini, ada kebutuhan terus-menerus untuk maju melampaui sekadar toleransi untuk menghormati dan menghargai orang lain. Ini mencakup pertemuan dan penerimaan orang lain dalam keyakinan agama mereka yang berbeda dan saling memperkaya satu sama lain melalui keragaman kita, dalam suatu hubungan yang ditandai oleh niat baik dan dengan cara-cara yang bisa kita lakukan bersama.

Dipahami dengan cara ini, menciptakan jembatan antara orang-orang - dari sudut pandang dialog antaragama - menyerukan semangat saling menghormati, persahabatan dan memang persaudaraan.

Konferensi Internasional tentang hak-hak minoritas agama di negara-negara Muslim, yang diadakan di Marrakech pada Januari 2016, membahas masalah ini, dan saya senang untuk mencatat bahwa itu mengutuk, pada dasarnya, setiap eksploitasi agama sebagai cara mendiskriminasi atau menyerang orang lain. Ini juga menekankan perlunya untuk bergerak melampaui konsep minoritas agama yang mendukung kewarganegaraan dan pengakuan nilai orang, yang harus memiliki tempat sentral dalam setiap sistem hukum.

Saya juga melihat sebagai tanda kenabian penciptaan pada tahun 2012 dari Institut Ekumenis Al Mowafaqa di Rabat. Institut itu, sebuah prakarsa umat Katolik dan denominasi Kristen lainnya di Maroko, berupaya membantu mempromosikan ekumenisme, serta dialog dengan budaya dan dengan Islam. Upaya terpuji ini memanifestasikan keprihatinan dan keinginan orang-orang Kristen yang tinggal di negara ini untuk membangun jembatan sebagai sarana untuk mengekspresikan dan melayani persaudaraan manusia.

Semua ini adalah cara untuk menghentikan penyalahgunaan agama untuk menghasut kebencian, kekerasan, ekstremisme dan fanatisme buta, dan permohonan nama Tuhan untuk membenarkan tindakan pembunuhan, pengasingan, terorisme, dan penindasan.

Dialog yang tulus yang ingin kita dorong juga mengarah pada pertimbangan dunia tempat kita tinggal, rumah kita bersama. Konferensi Internasional tentang Perubahan Iklim, COP 22, juga diadakan di sini di Maroko, sekali lagi menunjukkan bahwa banyak negara sadar akan perlunya melindungi planet ini di mana Tuhan telah menempatkan kita untuk hidup dan untuk berkontribusi pada konversi ekologis sejati demi perkembangan manusia integral.

Saya menyampaikan penghargaan saya atas kemajuan yang dibuat di bidang ini dan saya bersyukur dengan pertumbuhan solidaritas otentik antara bangsa dan orang-orang dalam upaya untuk menemukan solusi yang adil dan abadi untuk momok yang mengancam rumah kita bersama dan kelangsungan hidup manusia. keluarga. Hanya bersama, dalam dialog yang sabar, bijaksana, jujur dan tulus, kita dapat berharap untuk menemukan solusi yang memadai untuk membalikkan tren pemanasan global dan untuk mencapai tujuan pengentasan kemiskinan.

Demikian pula, krisis migrasi besar-besaran saat ini merupakan panggilan mendesak untuk tindakan konkret yang bertujuan menghilangkan penyebab yang memaksa banyak orang meninggalkan negara dan keluarga, sering kali hanya untuk menemukan diri mereka terpinggirkan dan ditolak.

Desember lalu, sekali lagi di sini di Maroko, Konferensi Antarpemerintah tentang Global Compact untuk migrasi yang aman, tertib dan teratur mengadopsi dokumen yang dimaksudkan sebagai titik referensi bagi seluruh komunitas internasional.

Pada saat yang sama, masih banyak yang harus dilakukan, terutama dengan mengalihkan komitmen yang dilakukan di sana, setidaknya pada prinsipnya, ke tindakan nyata, dan, lebih khusus lagi, ke perubahan sikap terhadap migran, yang melihat mereka sebagai pribadi, bukan angka, dan mengakui hak dan martabat mereka dalam kehidupan sehari-hari dan dalam keputusan politik.

Anda sadar akan kepedulian saya yang besar akan nasib buruk orang-orang seperti itu, yang sebagian besar tidak akan meninggalkan negara mereka jika mereka tidak dipaksa untuk melakukannya. Saya percaya bahwa Maroko, yang menyelenggarakan Konferensi itu dengan keterbukaan dan keramahan yang luar biasa, akan terus menjadi contoh kemanusiaan bagi para migran dan pengungsi dalam komunitas internasional, sehingga di sini, seperti di tempat lain, mereka dapat menemukan sambutan dan perlindungan yang murah hati, yang lebih baik hidup dan integrasi yang bermartabat ke dalam masyarakat. Ketika kondisi memungkinkan, mereka kemudian dapat memutuskan untuk pulang ke rumah dalam kondisi aman dan menghormati martabat dan hak-hak mereka.

Masalah migrasi tidak akan pernah diselesaikan dengan meningkatkan hambatan, menimbulkan rasa takut terhadap orang lain atau menolak bantuan bagi mereka yang secara sah menginginkan kehidupan yang lebih baik untuk diri mereka sendiri dan keluarga mereka. Kita juga tahu bahwa konsolidasi perdamaian sejati datang melalui pengejaran keadilan sosial, yang sangat diperlukan untuk memperbaiki ketidakseimbangan ekonomi dan kerusuhan politik yang selalu memiliki peran utama dalam menghasilkan konflik dan mengancam seluruh umat manusia.

Yang Mulia,
Otoritas yang Terhormat,
Para sahabat semua!

Orang-orang Kristen sangat menghargai tempat yang diberikan kepada mereka dalam masyarakat Maroko. Mereka ingin melakukan bagian mereka dalam membangun negara persaudaraan dan makmur, karena kepedulian terhadap kebaikan bersama rakyatnya. Dalam hal ini, saya memikirkan karya signifikan Gereja Katolik di Maroko dalam menyediakan layanan sosial dan di bidang pendidikan, terima kasih kepada sekolah-sekolahnya, yang terbuka untuk siswa dari setiap agama dan latar belakang.

Dalam berterima kasih kepada Tuhan untuk semua yang telah dicapai, izinkan saya untuk mendorong umat Katolik dan semua orang Kristen untuk menjadi pelayan, promotor dan pembela persaudaraan manusia di Maroko.

Yang Mulia Raja Maroko,
Otoritas yang Terhormat,
Para sahabat semua!

Saya berterima kasih kepada Anda dan semua orang Maroko sekali lagi atas sambutan hangat dan perhatian Anda. Shukran bi-saf! Semoga Yang Mahakuasa, Pemurah dan Penyayang, melindungi Anda dan memberkati Maroko!

Terima kasih.

1 comment:

PT. Figur Anugrah Media Mengucapkan: Selamat datang di www.Figurnews.com, Terima kasih telah berkunjung.. Semoga anda senang! Tertanda Pemred: Yuamran Andre